SINOPSIS (Basa Banjar)

Babaya Ki Mas Lalana tuntung mangisahakan dimapa asal kunat di kupalanya nangitu, balalu Putri Kalungsu sadar mun lakinya nangini kada lain pada anaknya saurang, si Sakar Sungsang nang bahari tajun maninggalakan astana limbah dicatuknya lawan wancuh gangsa. Umai, asa liwar bapanyasalan hatinya. Hidupnya asa takulum bara.

Tagal, dimapa ha lagi inya handak balimbah, samunyaan hudah bakajadian. Limbah pang, nangapa nang musti digawinya? Dimapa jua hidupnya laki-bini limbah kajadian nang liwar mambari supan nangitu? Nah, silakan baca sambungan kisahnya di asyikasyik.com.

SINOPSIS (Bahasa Indonesia)

Begitu Ki Mas Lalana selesai menceritakan bagaimana asal mula bekas luka di kepalanya itu, kini Putri Kalungsu baru sadar kalau ternyata sang suami adalah anak kandungnya sendiri, Sakar Sungsang yang dulu pergi meninggalkan istana setelah dipukulnya dengan wancuh gangsa. Duhai, betapa ia menyesali atas semua yang telah terjadi. Tapi, menyesal pun sudah taka da gunanya lagi. Nasi sudah terlanjur menjadi bubur.

Lalu, apa yang harus dilakukannya sekarang? Bagaimana hubungan mereka berdua setelah terbongkarnya rahasia itu? Nah, jika Anda penasaran dan ingin tahu cerita selengkapnya, silakan ikuti cerita bertajuk “Asa Takulum Bara” ini yang mulai hari ini akan dimuat bersambung. Hanya di asyikasyik.com.

Facebook Comments