Grand Final Festival Becatuk Dauh yang digelar Pemerintah Kabupaten Banjar melalui Dinas Kebudayaan Kepemudaan Olahraga dan Pariwisata (Disbudporapar), Selasa (11/4/2023) malam mencatat grup Baitul Huda asal Desa Pekauman Kecamatan Martapura Timur keluar sebagai juara I.

Muhammad Yusuf dari grup Baitul Huda mengatakan, menghadapi festival ini timnya melakukan persiapan matang sekitar satu bulan. Ini dilakukan guna maksimalnya penampilan diatas panggung untuk terus mempertahankan piala bergilir yang sudah diraih dua kali 2014 dan 2019.

Lebih jauh ia berharap kedepannya festival bacatuk dauh ini semakin dikembangkan terutama untuk kategori lombanya.

“Semoga ada kategori umum maupun pelajar nantinya,” harapnya.

Salah satu juri Abdurrahman mengatakan, semua finalis tampil bagus, namun tiap lomba pasti ada pemenangnya dengan segala penilaian yang dilakukan. Penilaian meliputi
pukulan 50 persen, vocal dan busana masing-masing 25 persen.

“Yang paling dominan kalau festival becatuk dauh itu adalah pukulan bedug, bukan vokalnya walaupun vokal tersebut mendukung,” ungkap Abdurrahman juri di bidang aransemen dan pukulan.

Facebook Comments